Mas Pur

Mas Pur…

Well, udah beberapa kali terakhir gw banyak ngobrol sama Mas Pur.
Mas Pur, dari caranya bicara, gw yakin dia orang jujur, hatinya bersih, polos banget.
Banyak cerita, tentang pengalaman dia kerja, tentang keluarganya, bagaimana dia bertahan hidup di Jakarta, apa aja yang udah dia berikan buat keluarganya.

Sebenarnya dia langganan gw waktu rumah gw masih di Pejaten Timur, dan setelah gw pindah ke Condet, gw tetap masih sering ke Mas Pur.
Setelah gw pindah kantor 1.5 bulan ini, gw udah ga pernah lagi ke tokonya.
Biasanya kalau gw mau datang, gw kirim SMS dulu ke dia, dan Mas Pur selalu respon SMS gw.

Seminggu yang lalu, gw SMS Mas Pur.
Nanya apa tokonya udah buka apa belum.
Beberapa kali terakhir gw lewat, emang tutup sih.
Takutnya dia pulang kampung.
Karena dia sempat cerita kalau mau pulang waktunya ga pasti, sekepinginnya aja.
Terus seharian SMS gw belum dibalas juga.
Ya udah, gw tetap ke sana.

Sampai di sana, gw rada kaget, kok tokonya udah agak dirombak, biasanya itu tokonya cuma diskat, di bagian belakang mesin dikasih triplek, agar ada ruang buat tempat tidur dia sama TV. Sekarang tripleknya dicopot.
Dan gw gak lihat Mas Pur di situ, cuma ada Mas-mas muda 2 orang.

“Mas Pur, kemana ya?”
“Udah ganti orang, Mbak.”
Karena kegok dan campur gak enak, ya udah gw kasih 2 helai pakaian buat divermak.
Padahal yang mau divermak 6 helai.
Khawatir gak memuaskan kerja orang baru ini.

Gw ambil hari besoknya itu pakaian yang divermak. Tanpa nanya-nanya karena gw lihat sorot mata itu tukang vermak baru lagi kurang bagus. (Gw rada lumayan dalam meng-analisis emosi manusia)

Ah, gw kirim SMS lagi aja ke Mas Pur, “Mas Pur, barusan saya ke toko vermaknya Mas Pur kok sekarang udah ganti orang? Mas Pur pindah ke mana?”

Dan, ga dibalas lagi sodara-sodara….

Terus gw cuma bertanya-tanya sendiri…nyimpulin sendiri.

“Perasaan gw, kemarin Mas Pur bilang kalau ngerenov rumahnya di kampung nyicil, satu per satu ruangan, apa udah selesai terus sekarang dia kerja di kampung?”

“Apa dia jadi karyawan orang ya? Dulu dia sempet kerja ikut orang.”

“Mungkin udah pindah ya karena sewa tokonya mahal. Ke tempat yang lebih murah tapi rame.”

“Apa ribut sama konsumen ya..”

“Jangan-jangan kelilit hutang sama orang terus kabur tanpa jejak.”

OMG, serius pake banget, gw bingung campur kesel campur sedih.

Karena emang hobi gw belanja baju online dan sering ga pas ukurannya, jadi gw butuh banget jasa dia.
Gw bukan tipe yang suka belanja di swalayan, nyobain itu satu-satu baju.
Males banget gw ke mall kalau cuma buat nyari baju. Apalagi pake minta anter orang.
Mending gw wisata kuliner, dapet hal baru buat direkomendasiin ke orang plus perut kenyang.

Dan ini kedua kalinya gw kehilangan tukang jahit gw.
Tukang jahit yang sebelumnya emang rada kurang baik, celana baru banget belum pernah gw pake, ikutan kebawa dia karena dia kabur ga mau bayar sewa tokonya. Dan banyak komplain lain dari para korban sependeritaan.

Lalu gw balik lagi ke Toko Jahit Mas Pur dengan menemui Mas-mas muda itu.
“Mas, ngecilin ini bisa?”
“Bisa tapi ambil besok sore ya?”
“No. HP ada Mas biar bisa ngabarin saya kalau sudah kelar.”
“Oh ya udah, no Mbak aja saya misscall.”
“Nama Mas siapa?
“Jamal.”
“Mbak siapa?”
“Desi.”

Dua hari kemudian gw baru ambil.

“Sampean keponakannya Mas Pur opo?”
“Nggak Mbak, tapi emang kata orang mirip.”
“Terus sampean kenal Mas Pur di mana?”
“Ya namanya tukang jahit, kenal-kenal gitu aja.”
“Mas Pur, sakit?”
“Ya katanya masuk angin, Mbak. Angin duduk kata orang.”
“Terus Mas Pur? Udah meninggal?”
(Jamal mengangguk)

Jawaban terakhir gw reflek karena ingat angin duduk menjadi penyebab beberapa kematian.
Gw sedih banget dan masih berkabung sampai sekarang.
Masih terekam jelas tiap kali gw turun dari motor sampai di depan tokonya, dia senyum sumringah.
Besar banget harapan dia biar anaknya kelak bisa kuliah kayak gw, di tempat yang ga menguras banyak biaya dan langsung dapat kerja tanpa repot melamar ke sana-sini.
Banyak pelajaran yang gw dapat dari Mas Pur Dia yang gak pernah kenal dengan sosok ayahnya tetap selalu sabar, lalu sanggup berjauhan dengan istri dan anaknya demi mencari nafkah. Gw juga belajar dari dia berapa pun penghasilan yang kita terima, kita wajib bersyukur.

Innalillahi wa innaillaihi roji’un,
Semoga almarhum Mas Pur khusnul khotimah, diampuni dosanya dan semua amal ibadahnya diterima Allah, serta keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran serta ketabahan. Aamiin.

Photo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *